Kabareskrim Sebut 15.039 Perkara Diselesaikan dengan Restorative Justice Sepanjang Tahun 2021-2022

- Admin

Selasa, 19 April 2022 - 09:07 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

MR-JAKARTA  |  Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto mengungkapkan bahwa sepanjang tahun 2021 hingga Maret 2022, Polri telah menyelesaikan 15.039 perkara dengan Restorative Justice.

“Jumlah ini meningkat 28,3% dari tahun sebelumnya sebesar 9.199 kasus,” kata Agus dalam kegiatan Talkshow bertajuk ‘Restorative Justice Harapan Baru Pencarian Keadilan’, Selasa (19/4/2022).

Agus memaparkan, terkait pendekatan Restorative Justice yang diterapkan oleh Polri saat ini, sebantak 1.052 Polsek di 343 Polres sudah tidak lagi melakukan proses penyidikan. Menurut Agus, Polsek merupakan ujung tombak Polri dalam hal pelayanan yang paling bersentuhan langsung dengan masyarakat.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Polsek harus menjadi basis Resolusi penyelesaian perkara berkeadilan dgn cara dialog/mediasi/Probling solving, dalam menyelesaikan perkara ringan, pertikaian warga ataupun bentuk-bentuk gangguan Kamtibmas lainya hal ini jelas merupakan merupakan upaya dari Restorative Justice sesuai Visi Presisi Bapak Kapolri,” ujar Agus.

Agus menyebut, Restorative Justice saat ini menjadi prioritas kepolisian dalam melakukan penyelesaian perkara. Pasalnya, dikatakan Agus, itu merupakan prinsip utama dalam keadilan Restoratif yakni, penegakan hukum yang selalu mengedepankan pemulihan kembali pada keadaan semula, dan mengembalikan pola hubungan baik dalam masyarakat.

BACA JUGA :  Bupati Iksan Iskandar bersama Ketua Yayasan Ajak Warga untuk Kerja Bakti di Masjid Agung Jeneponto

“Penekanan Bapak Kapolri, penyidik harus memiliki Prinsip bahwa hukum pidana menjadi upaya terakhir dalam penegakan hukum (Ultimum Remidium). Polri harus bisa menempatkan diri sebagai institusi yang memberikan rasa keadilan kepada masyarakat,” ucap Agus.

Kendati demikian, Agus menekankan, tidak semua perkara dapat diselesaikan dengan pendekatan Restorative Justice. Hal itu sebagaimana Pasal 5 Perpol 8 Tahun 2021, dimana kasus-kasus yang dapat diselesaikan melalui Restorative Justice harus memenuhi persyaratan materil.

Adapun tindak pidana kejahatan yang tidak bisa diselesaikan dengan Restorative Justice, yakni, terorisme, pidana terhadap keamanan negara, korupsi dan perkara terhadap nyawa orang, dan juga tidak menimbulkan keresahan dan/atau penolakan dari masyarakat, tidak berdampak pada konflik sosial, tidak berpotensi memecah belah bangsa, tidak bersifat radikalisme dan separatisme serta bukan pengulangan pelaku tindak pidana berdasarkan putusan Pengadilan.  (TIM/RED)

Berita Terkait

Menderita Gangguan Jiwa, Seorang Tenaga Honorer Akhiri Hidupnya Dengan Gabtung Diri
Kakorlantas bersama Dirut PT. Jasa Raharja Beri Trauma Healing Anak Yatim dan Piatu Pasca Kecelakaan KM 370 Tol Batang-Semarang
Open House: Pj Gubernur Bahtiar Harap Jaga Silaturahmi dan Kekompakan
Dihadiri Ribuan Jamaah, Yayasan Pendidikan Tamalatea Makassar Gelar Sholat Idul Fitri
AKBP Revi Nurvelani Gelar Pasukan Pengamanan Malam Taqbiran Dan Sholat Idul Fitri 1445 H
Dinkes Bantaeng Gelar Pemeriksaan Kesehatan untuk Pemudik
Kunjungi Pos PAM Operasi Ketupat 2024, Kapolres Nias Pastikan Pemudik Lancar dan Aman
Berhasil Gelar Festival Ramadhan, Warga Borongloe : Terima Kasih Huadi Group 
Tag :

Berita Terbaru

Berita Terkait

Senin, 15 April 2024 - 01:53 WITA

Menderita Gangguan Jiwa, Seorang Tenaga Honorer Akhiri Hidupnya Dengan Gabtung Diri

Jumat, 12 April 2024 - 19:55 WITA

Kakorlantas bersama Dirut PT. Jasa Raharja Beri Trauma Healing Anak Yatim dan Piatu Pasca Kecelakaan KM 370 Tol Batang-Semarang

Jumat, 12 April 2024 - 19:19 WITA

Open House: Pj Gubernur Bahtiar Harap Jaga Silaturahmi dan Kekompakan

Jumat, 12 April 2024 - 01:12 WITA

Dihadiri Ribuan Jamaah, Yayasan Pendidikan Tamalatea Makassar Gelar Sholat Idul Fitri

Selasa, 9 April 2024 - 15:13 WITA

Dinkes Bantaeng Gelar Pemeriksaan Kesehatan untuk Pemudik

Senin, 8 April 2024 - 20:28 WITA

Kunjungi Pos PAM Operasi Ketupat 2024, Kapolres Nias Pastikan Pemudik Lancar dan Aman

Senin, 8 April 2024 - 13:17 WITA

Berhasil Gelar Festival Ramadhan, Warga Borongloe : Terima Kasih Huadi Group 

Minggu, 7 April 2024 - 21:14 WITA

Kapolda Sumut Pantau Persiapan PAM Ketupat 2024 di Polres Simalungun

Berita Terbaru

Berita

Dinkes Bantaeng Gelar Pemeriksaan Kesehatan untuk Pemudik

Selasa, 9 Apr 2024 - 15:13 WITA

Opini

Partai Politik dan Hak Angket, Perspektif dalam Ilmu Politik

Minggu, 31 Mar 2024 - 15:07 WITA

Berita

Kadis Kominfo Jeneponto Hadiri Musyawarah Lokal ke-IX ORARI

Sabtu, 23 Des 2023 - 18:36 WITA

Berita

Pastikan Aman, Kapolres Bulukumba Cek Gudang Logistik KPUD

Sabtu, 2 Des 2023 - 18:05 WITA

Berita

Diskominfo Pangkep Laksanakan Sosialisasi Website KIM

Kamis, 30 Nov 2023 - 13:33 WITA

Berita

Pemkab Pinrang Gelar Upacara Peringatan HUT PGRI dan Korpri

Kamis, 30 Nov 2023 - 07:25 WITA

Berita

Gelar Rapat Paripurna, Ada 4 Orang Anggota DPRD Pinrang PAW

Kamis, 23 Nov 2023 - 14:04 WITA

Berita

Lantik PAW PPS Kelurahan Onto, Ini Pesan KPU Bantaeng!

Kamis, 23 Nov 2023 - 11:33 WITA