Kota Semarang Menargetkan Masuk Kota Layak Anak (KLA) Kategori Utama Pada 2022

- Admin

Rabu, 16 Maret 2022 - 12:05 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

MR-Kota Semarang,- Kota Semarang menargetkan masuk Kota Layak Anak (KLA) kategori utama pada 2022. Saat ini, Kota Semarang sudah berada pada predikat nindya. Perlu komitmen seluruh organisasi perangkat daerah (OPD) untuk mewujudkan hal tersebut.

Fasilitator KLA Provinsi Jawa Tengah sekaligus pendamping KLA Kota Semarang, Paulus Mujiran menyampaikan, memang harus ada komitmen seluruh dinas untuk menjalankan kota layak anak dengan sungguh-sungguh. Perlu dibuktikan dengan data, dokumentasi, dan dokumen pendukung lainnya untuk mencapai level utama. Kota Semarang juga masih harus menuhi dua klaster.

Pertama, klaster hak sipil dan kebebasan. Klaster ini berkaitan dengan akta kelahiran, informasi layak anak, dan forum anak. Kegiatan forum anak di Kota Ssmarang masih kurang di level kota, kecamatan, maupun kelurahan. Misalnya di tingkat kota, Forum anak harus dilibatkan dalam penyusunan regulasi peraturan daerah (perda). Hal ini belum berjalan optimal di Kota Semarang. Forum anak juga seharusnya dilibatkan dalam Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Perencanaan kota harus ada forum anak. Kota Semarang mau bikin trotoar yg dilalui anak-anak pulang sekolah harus ditanyakan kepada mereka apakah nyaman dengan akses ini atau tidak,” jelas Paulus, saat menjadi pemateri dalam penguatan gugus tugas KLA Kota Semarang, di Hotel Grasia, Senin (14/3/2022).

Forum anak, lanjut dia, juga harus dilibatkan dalam pembangunan kecamatan dan kelurahan. Anak dipastikan nyaman tinggal di keluran setempat. Sehingga, setiap pembangunan harus melibatkan forum anak. Menurtnya, selama ini anak-anak masih jarang dilibatkan di musrenbang kelurahan.

“Sehingga, usul-usulan di kelurahan lebih bersifat fisik infrastruktur talud, selokan, jalan, aspal dan sebagainya. Sementara, kegiatan untuk anak-anak tidak ada. Di sisi itu yang masih kurang di forum anak,” terang Paulus Mujiran

Kemudian, Paulus menyebutkan, klaster berikutnya yang perlu menjadi perhatian adalah lingkungan keluarga terkait pengasuhan.

Selain dua klaster tersebut, kawasan tanpa rokok juga masih sulit diterapkan di Kota Semarang. Apalagi, tak bisa ditampik  bahwa masih banyak pendapatan asli daerah (PAD) Kota Semarang yang bersumber dari rokok. Penerapan kawasan bebas rokok di OPD juga masih sulit.

BACA JUGA :  Gelar Rapimwil dan Muswil di Makassar, Pemuda Muhammadiyah Bantaeng Siap Jadi Tuan Rumah di Tahun 2024

“Ketika OPD mendeklarasikan kawasan tanpa rokok, tidak ada orang merokok sedikitpun di kantor itu, dari parkiran sampai ruangan. Itu sulit diwujudkan. Di kelurahan juga begitu kalau di RS, puskesmas, sekolah bisa. Kalau di dinas, kecamatan, kelurahan, RW tidak mungkin full bebas rokok,” terang Paulus Mujiran.

Pada 2021 lalu, pengisian nilai KLA secara mandiri sudah mencapai 950 poin. Saat diverifikasi pusat, hanya mendapat 738 poin.

“Sebetulnya hanya kurang 62 poin untuk jadk utama. Jadi, kalau 62 poin bisa diraih kitta bsa jadi kategori utama. Kita harus mengejar mana poin yang harus dikejar,” ucap Paulus Mujiran.

Wakil Wali Kota Semarang yang juga selaku Ketua Satgas KLA, Hevearita Gunaryanti Rahayu mengatakan, ada sekitar 24 indikator yang terbagi ke dalam lima klaster. Indikator-indikator yang masih kurang akan segera dipenuhi untuk mewujudkan Semarang sebagai KLA utama.

Terkait pemenuhan klaster hak sipil kebebasan, pihaknya akan mendorong peran serta beberapa kelembagaan antara lain Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dispendukcapil), Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo), dan Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3A).

Sedangkan untuk mendukung klaster lingkungan keluarga dan pengasuhan, dia menyebutkan, perlu peran serta dari beberapa OPD yaitu Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (Disdalduk KB), Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman (Disperkim), Dinas Pekerjaan Umum (DPU), Dinas Pendidikan (Disdik), Dinas Sosial (Dinsos), dan DP3A.

“Jadi,apa-apa yang jadi kekurangan tahun lalu harus segera dikompliti. Apa yang bagus dipertahankan. Hadirnya fasilitator dari Jateng bisa monitor mana-mana saja yang kurang. Contohnya, tahun lalu, masalah kawasan bebas rokok, fasilitas anak-anak dan sebagainya,” kata Paulus Mujiran.

Kepala DP3A Kota Semarang, Ulfi Imran Basuki menambahkan, akan segera mengoordinasikan dan mengintegrasikan per klaster agar bisa mencapai KLA predikat utama.

“Sesuai petunjuk dari Bu Wakil bahwa kita harus singkronisasi satu per satu untuk mencapai integrasi yang kuat,” ucap Ulfi Imran Basuki.

Berita Terkait

Salah Paham, Seorang Lelaki Tega Bacok Tetangganya Sendiri Hingga Tewas
Ketua LBH KAI Maros: Amicus Curae Yang Diajukan Beberapa Tokoh Bangsa Terkait Penyelesaian Hasil Pilpres 2024 Itu Sah-sah Saja
Congratulation !!! Bareskrim Gagalkan Penyelundupan 19 Kg Sabu dari Malaysia di Aceh Timur
Dinkes Sulsel Kirimkan Bantuan untuk Korban Tanah Longsor di Tana Toraja
Bupati Gowa Cek Kehadiran ASN Pemkab Gowa Pasca Libur Idul Fitri
Pangdam Bersama Prajurit dan PNS Kodam XIVHsn Menggelar Gelar Halal Bihalal
Gerak Cepat Pertamina, Layani 187 Kendaraan Habis BBM Saat Puncak Arus Balik
Kunjungi Korban Longsor, Pj Gubernur Bahtiar Tekankan Pentingnya Langkah Penyelamatan dan Mengimbau Warga Diseluruh Sulawesi Selatan untuk Tetap Waspada

Berita Terbaru

Berita Terkait

Sabtu, 20 April 2024 - 08:20 WITA

Salah Paham, Seorang Lelaki Tega Bacok Tetangganya Sendiri Hingga Tewas

Kamis, 18 April 2024 - 08:26 WITA

Ketua LBH KAI Maros: Amicus Curae Yang Diajukan Beberapa Tokoh Bangsa Terkait Penyelesaian Hasil Pilpres 2024 Itu Sah-sah Saja

Rabu, 17 April 2024 - 20:27 WITA

Congratulation !!! Bareskrim Gagalkan Penyelundupan 19 Kg Sabu dari Malaysia di Aceh Timur

Selasa, 16 April 2024 - 21:22 WITA

Dinkes Sulsel Kirimkan Bantuan untuk Korban Tanah Longsor di Tana Toraja

Selasa, 16 April 2024 - 18:25 WITA

Bupati Gowa Cek Kehadiran ASN Pemkab Gowa Pasca Libur Idul Fitri

Selasa, 16 April 2024 - 07:43 WITA

Gerak Cepat Pertamina, Layani 187 Kendaraan Habis BBM Saat Puncak Arus Balik

Senin, 15 April 2024 - 04:43 WITA

Kunjungi Korban Longsor, Pj Gubernur Bahtiar Tekankan Pentingnya Langkah Penyelamatan dan Mengimbau Warga Diseluruh Sulawesi Selatan untuk Tetap Waspada

Senin, 15 April 2024 - 01:53 WITA

Menderita Gangguan Jiwa, Seorang Tenaga Honorer Akhiri Hidupnya Dengan Gabtung Diri

Berita Terbaru

Berita

Dinkes Bantaeng Gelar Pemeriksaan Kesehatan untuk Pemudik

Selasa, 9 Apr 2024 - 15:13 WITA

Opini

Partai Politik dan Hak Angket, Perspektif dalam Ilmu Politik

Minggu, 31 Mar 2024 - 15:07 WITA

Berita

Kadis Kominfo Jeneponto Hadiri Musyawarah Lokal ke-IX ORARI

Sabtu, 23 Des 2023 - 18:36 WITA

Berita

Pastikan Aman, Kapolres Bulukumba Cek Gudang Logistik KPUD

Sabtu, 2 Des 2023 - 18:05 WITA

Berita

Diskominfo Pangkep Laksanakan Sosialisasi Website KIM

Kamis, 30 Nov 2023 - 13:33 WITA

Berita

Pemkab Pinrang Gelar Upacara Peringatan HUT PGRI dan Korpri

Kamis, 30 Nov 2023 - 07:25 WITA

Berita

Gelar Rapat Paripurna, Ada 4 Orang Anggota DPRD Pinrang PAW

Kamis, 23 Nov 2023 - 14:04 WITA

Berita

Lantik PAW PPS Kelurahan Onto, Ini Pesan KPU Bantaeng!

Kamis, 23 Nov 2023 - 11:33 WITA